Pages

Sunday, 29 January 2012

Matematikal Vs LoGikaL

First of all, entry kali ni dan yg sebelum2 ni banyak yg yana copy paste dari 1 blog ni.. mmg best sgt.. byk bahan yg menarik kat blog ni, nama blog ni ialah..."Media Serius.." penah baca x?? http://mediaserius.com. 
hehe.. kalo x pnah, meh baca antara input yg menarik yana share kan kat cni dari blog tersebut.. 

Al~kisah ::  
Ada dua orang gadis, salah satu dari mereka cara berpikirnya MATEMATIKAL (M) dan seorang lagi cara berpikirnya bersandarkan LOGIKAL (L).Mereka berdua berjalan pulang melewati jalan yang gelap, dan jarak rumah mereka masih agak jauh. Setelah beberapa lama mereka berjalan..


M : “Kamu perasan tak, ada seorang lelaki yang sedang berjalan mengekori kita kira-kira sejak 38 setengah minit yang lalu? Saya bimbang dia berniat tidak baik.”
L : “Itu hal yang sangat logik. Dia ingin memperkosa kita.”
M : “Oh tidak, dengan kecepatan berjalan kita seperti ini, dalam waktu 15minit dia akan berjaya menangkap kita. Apa yang harus kita lakukan ??”
L : “Hanya ada 1 cara logik yg harus kita lakukan, yaitu berjalan lebih cepat.”
M : “Itu tidak banyak membantu, macam mana ni..?”
L : “Tentu saja itu tidak membantu, Logiknya kalau kita berjalan lebih cepat dia juga akan mempercepat jalannya.”
M : “Lalu, apa yang harus kita lakukan? Dengan kecepatan kita seperti ini dia akan berjaya menangkap kita dalam waktu dua setengah menit..”
L : “Hanya ada satu langkah Logik yang harus kita lakukan.. Kamu ikut jalanyang ke kiri dan aku ikut jalan yang ke kanan. sehingga dia tidak boleh mengikuti kita berdua dan hanya salah satuyang perlu diikuti olehnya.”
Setelah kedua gadis itu berpisah, ternyata lelaki tadi mengikuti langkah si gadis yang menggunakan logik (L). Gadis matematik (M) tiba di rumah lebih dulu dan dia bimbang akan keselamatan sahabatnya. Tapi, tidak berapa lama kemudian,Gadis Logikal (L) datang.
M : “Oh terima kasih Tuhan.. Kamu tiba dengan selamat. Eh, macam manapengalamanmu diikuti oleh lelaki tadi?”
L : “Setelah kita berpisah dia terus mengekori aku.”
M : “Ya.. ya.. Tetapi apa yang terjadi kemudian dengan kamu?”
L : “Sesuai dengan logik, saya terus lari sekuat tenaga dan lelaki itu pun juga lari sekuat tenaga mengejar saya.”
M : “Dan.. dan..”
L : “Sesuai dengan logik, dia berjaya mendekati saya di tempat yang gelap…”
M : “Lalu.. Apa yang kamu lakukan?”
L : “Hanya ada satu hal logik yang dapat saya lakukan, yaitu saya mengangkat kain saya..”
M : “Oh… Lalu apa yang dilakukan lelaki tadi?”
L : “Sesuai dengan logik.. Dia menurunkan seluarnya..
M : “Oh tidak.. Lalu apa yang terjadi kemudian?”
L : “Hal yang logik bukan, kalau gadis yang mengangkat kainnya larinya lebih cepat dari pada lelaki yang berlari sambil memelorotkan seluarnya… So, akhirnya aku dapat melepaskan diri…

bijak.. bijak.. kan3.. ~



No comments:

Post a Comment

There was an error in this gadget

~~HotteSt & CharMiNg~~